oleh

Peluat Indonesia Kembali Diculik

penculikan-tiga-wni-oleh-kelompok-bersenjata-di-laut-sabahSABAH, BERITA-SULSEL.COM – Warga negara Indonesia (WNI) kembali menjadi korban penculikan ketika berlayar di perairan Sabah, Malaysia. Namun, pihak Kepolisian Negeri Jiran menyampaikan penculikan ini tidak sesuai dengan modus operandi dari kelompok Abu Sayyaf.

Sebagaimana dikutip dari The Star, Minggu (7/8/2016) insiden penculikan ini sendiri terjadi pada Jumat 5 Agustus, ketika sebuah kapal penangkap udang asal Malaysia sedang berlayar menuju wilayah Sandakan. Mendadak, kapal tersebut diserang oleh beberapa pria bersenjata yang langsung menculik sang kapten, WNI bernama Herman Manggak (30).

Dilaporkan, para penculik juga sempat menculik dua anak buah kapal (ABK) yang berada di kapal pukat tersebut. Tapi tidak lama kemudian, keduanya dilepaskan dan mereka langsung menghubungi pihak berwajib terkait pendulikan Herman.

Para ABK menyampaikan kepada Kepolisian Malaysia bahwa para pelaku menuntut RM10 ribu atau sekira Rp32,4 juta sebagai biaya pembebasan Herman. The Star juga mewartakan, pihak Kepolisian Malaysia ragu dengan modus penculikan tersebut sebab tuntutan dari para penculik dinilai jauh lebih kecil dibanding tuntutan penculikan yang dilakukan oleh Abu Sayyaf.

“Kami mencoba untuk menyelidiki insiden ini apakah memang murni penculikan. Kami sedang menanyakan hal ini kepada dua ABK (yang dilepaskan) demi mengetahui faktanya,” ujar Komisioner Kepolisian Sabah, Datuk Abdul Rashid Harun.

Abdul juga menambahkan para pelaku sempat mengambil semua peralatan yang berada di kapal tersebut termasuk ponsel sang kapten beserta para ABK. Kepolisian Malaysia saat ini dilaporkan terus menyelidiki kasus penculikan ini.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed