Begini Perubahan Bentuk Payudara Saat Mengalami Perubahan

oleh
ilustrasi

BERITA-SULSEL.COM – Bentuk payudara wanita dapat mengalami perubahan, dari masa pubertas, menstruasi, kehamilan, menyusui hingga menopause. Umumnya, perubahan ini bersifat alami, meski ada juga yang menganggapnya tidak normal.

Posisi payudara wanita terletak di depan otot dada. Payudara sendiri tersusun dari beberapa jaringan, seperti lemak, jaringan ikat, pembuluh darah, serta kelenjar susu. Kelenjar susu inilah yang berperan penting dalam menghasilkan ASI.

Pada dasarnya, ukuran dan bentuk payudara setiap wanita berbeda-beda. Perbedaan ini biasanya dipengaruhi oleh jumlah lemak dan perubahaan hormon yang terjadi seiring dengan siklus hidup normal.

Perkembangan Bentuk-Bentuk Payudara
Tahapan perubahan bentuk-bentuk payudara yang terjadi selama siklus kehidupan, mulai dari masa pubertas hingga mencapai masa menopause:

  • Bentuk payudara di masa pubertas
    Saat seorang wanita memasuki masa pubertas, tubuhnya akan memproduksi dan melepaskan hormon estrogen.

Pelepasan hormon ini membuat bentuk payudara yang sebelumnya terlihat seperti anak laki-laki, akan mulai tumbuh dan berkembang. Perubahan bentuk ini terjadi karena hormon estrogen merangsang kelenjar susu di payudara.

  • Bentuk payudara pada masa menstruasi
    Produksi hormon estrogen dan progesteron akan meningkat ketika Anda mengalami siklus menstruasi untuk pertama kali.

Peningkatan kedua hormon tersebut memicu pertumbuhan dan perkembangan jaringan yang ada di dalam payudara. Pada tahap ini, payudara akan tampak lebih besar dan lebih padat. Perubahan bentuk payudara ini terjadi sebagai persiapan untuk kemungkinan hamil. Namun jika kehamilan tidak terjadi, maka payudara akan kembali ke ukuran normal.

  • Bentuk payudara saat hamil
    Selama masa kehamilan, perubahan kadar hormon kehamilan, seperti hormon progesteron, estrogen, dan prolaktin, menyebabkan perubahan pada bentuk payudara sebagai persiapan masa menyusui. Kelenjar-kelenjar susu akan distimulasi untuk memproduksi ASI pada masa menjelang persalinan.
  • Bentuk payudara pada masa menyusui
    Ketika Anda menyusui, hormon estrogen dan progesteron akan mengalami penurunan. Penurunan kedua hormon ini akan digantikan dengan hormon prolaktin. Hormon prolaktin berperan dalam memproduksi ASI, membuat payudara menjadi lebih padat, kencang, dan besar.

Selain itu, puting payudara juga akan membesar dan warna areolanya menjadi lebih gelap. Setelah masa menyusui, jaringan payudara akan kembali menyusut dan kembali ke bentuk payudara sebelum Anda melahirkan.

  • Bentuk payudara pada masa menopause
    Atrofi atau pengecilan payudara terjadi pada saat wanita berusia 40 sampai 50 tahun, yaitu ketika mencapai masa menopause. Pengecilan payudara ini terjadi saat hormon estrogen mengalami penurunan. Akibatnya, kelenjar susu dan jaringan payudara kehilangan elastisitasnya sehingga akan menjadi kendur.

Selain kendur, perubahan lain pada payudara yang bisa terjadi ketika memasuki masa menopause adalah munculnya stretch marks, melebarnya jarak antar-payudara, dan tampilan payudara menjadi lebih datar. Sebagian orang menganggap menyusui menjadi salah satu faktor yang membuat payudara menjadi kendur.

Namun, sebenarnya payudara yang turun disebabkan oleh berbagai faktor lain, seperti perubahan berat badan yang drastis, terlalu banyak melakukan aktivitas fisik yang berat, serta kebiasaan merokok.

Perubahan bentuk yang tidak seimbang pada kedua payudara dapat menyebabkan asimetri payudara. Asimetri payudara adalah suatu kondisi di mana salah satu payudara memiliki ukuran lebih besar dibandingkan dengan yang lain. Meskipun bukan kondisi yang mengkhawatirkan, tetap saja Anda harus mewasapadai gejala yang menyertainya. Terlebih, jika salah satu payudara menjadi lebih besar secara tiba-tiba.

Pada umumnya, perubahan bentuk-bentuk payudara bersifat alami dan tidak berbahaya. Tetapi seiring dengan bertambahnya usia, risiko untuk mengalami penyakit tertentu pada payudara akan meningkat. Untuk itu, lakukanlah pemeriksaan payudara sendiri (SADARI) dan pemeriksaan payudara ke dokter secara berkala, untuk mewaspadai dan mendeteksi sejak dini jika ada kelainan.

sumber : alodokter.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *